badai pasir beijing china
Langit kota Beijing menjadi gelap saat dilanda badai pasir (sumber : getty image)

Ibukota China, Beijing, tertutup debu tebal pada hari Senin ketika mengalami apa yang oleh biro cuacanya disebut badai pasir terburuk dalam satu dekade.

Badai tersebut menyebabkan lonjakan pengukuran polusi udara yang belum pernah terjadi sebelumnya – dengan tingkat polusi di beberapa distrik 160 kali lipat dari batas yang disarankan.

Ratusan penerbangan dibatalkan atau dilarang terbang karena langit tertutup kabut oranye yang tampak seperti kiamat.

Pasir dibawa masuk oleh angin kencang dari Mongolia.

Di Mongolia badai pasir yang parah dilaporkan menyebabkan enam kematian dan puluhan hilang.

Menurut kawat berita AFP mengutip Global Times, polusi PM 10 di enam distrik pusat mencapai “lebih dari 8.100 mikrogram per meter kubik” pada hari Senin. WHO menganggap tingkat antara 0-54 sebagai “baik” dan 55-154 “sebagai tingkat PM 10 yang” sedang “.

AFP menambahkan bahwa sekolah telah diberitahu untuk membatalkan acara di luar ruangan, dan mereka yang menderita penyakit pernapasan disarankan untuk tetap tinggal di dalam rumah.

Beijing secara historis selalu dilanda badai pasir secara lebih teratur, tetapi proyek pengurangan polusi telah meningkatkan kualitas udara secara signifikan. Badai pasir seperti yang terlihat minggu ini, yang disebabkan oleh angin, lebih sulit dikendalikan.

Tetapi Beijing dan daerah sekitarnya telah menderita dari tingkat polusi yang tinggi dalam beberapa pekan terakhir, dengan seorang aktivis Greenpeace mengatakan kepada AFP bahwa itu adalah hasil dari kegiatan industri yang “intens”.

Ini, katanya, memperburuk kondisi badai pasir, yang merupakan “akibat dari kondisi cuaca ekstrim dan penggurunan”.

(Visited 87 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.