Seorang pria menikam tenggorokannya sendiri saat sidang pengadilan di Minsk (Sumber : CNN)

Seorang aktivis Belarusia menikam tenggorokannya sendiri selama sidang pengadilan di Minsk pada hari Selasa, menurut pengawas hak asasi manusia setempat Viasna 96.

Menurut organisasi tersebut, Steffan Latypov, yang menghadapi tuduhan mengorganisir protes dan menolak penangkapan, menikam lehernya sendiri selama persidangan karena dugaan ancaman dari pihak berwenang terhadap keluarganya jika dia tidak mengaku bersalah. Pria berusia 41 tahun itu menghadapi tuduhan tambahan atas penipuan yang juga dibantahnya.


“Ayah, setelah bertemu dengan Anda, GUBOPiK [Direktorat Utama Kementerian Dalam Negeri Belarusia untuk Pemberantasan Kejahatan Terorganisir dan Korupsi] datang kepada saya dan memperingatkan bahwa jika saya tidak mengakui kesalahan saya, maka saya akan dijebloskan ke dalam sel. Kasus akan diluncurkan terhadap kerabat dan tetangga saya,” kata Latypov menurut Viasna 96 sebelum memotong dirinya sendiri.

Dilansir CNN, Kementerian Dalam Negeri Belarusia tidak dapat dihubungi oleh CNN untuk memberikan komentar.
Setelah dirawat di rumah sakit, Latypov kemudian dipindahkan ke pusat penahanan di Minsk, kata orang tua aktivis tersebut kepada CNN, Rabu.


Pemimpin oposisi Belarusia Svetlana Tikhanovskaya mentweet pada hari Selasa tentang kasus Latypov dan menyerukan diakhirinya “keadaan teror” di negara itu.
“Dia diancam akan dianiaya keluarganya jika tidak mengaku bersalah. Ini akibat teror negara, represi, penyiksaan di Belarus. Kita harus segera menghentikannya!”
Tikhanovskaya sendiri melarikan diri dari Belarus pada Agustus tahun lalu setelah pemilihan presiden yang disengketakan di negara itu. Alexander Lukashenko, pemimpin lama negara itu yang digambarkan sebagai “diktator terakhir” Eropa, mengklaim telah memenangkan lebih dari 80% suara.

Pemilihan tersebut memicu gelombang baru protes massal di Belarus, dengan ribuan orang ditangkap. AS dan UE menyatakan pemungutan suara itu curang dan menjatuhkan sanksi kepada pejabat Belarusia atas penipuan dan tindakan brutal yang mengikutinya.


Latypov ditahan pada 15 September 2020 setelah dia meminta identitas dari polisi yang mengawasi pengecatan mural politik di sebuah halaman di Minsk, menurut Viasna 96.
Viasna 96 juga mengatakan Latypov menjalani operasi pada hari Selasa setelah dia memotong lehernya sendiri dan tidak menderita kerusakan pada organ vital.


Latypov hanyalah salah satu dari banyak aktivis, jurnalis, dan pengunjuk rasa yang menghadapi dakwaan di Belarus.
Penangkapan jurnalis pembangkang Roman Protasevich dan mahasiswa Sofia Sapega memicu kemarahan internasional pekan lalu. Pasangan itu ditahan setelah penerbangan Ryanair mereka yang melakukan perjalanan dari Athena ke ibu kota Lituania, Vilnius, dicegat dan dipaksa mendarat di Minsk saat melintasi Belarus.

(Visited 11 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.