Langkah Rusia untuk “menginvasi” Ukraina membuat negara-negara Barat berang dan menjatuhkan sanksi tegas kepada Negara Putin tersebut.

Beberapa negara Barat sudah menjatuhkan sanksi ekonomi kepada Rusia. Yang terbaru Jerman menghentikan sertifikasi pipa Nord Stream 2. Pipa sepanjang 750 mil tersebut dapat mengalirkan 55 miliar gas alam dari Rusia ke Jerman dan bernilai US$ 15 miliar untuk Gazprom Rusia.

Sanksi lain datang dari Society for Worldwide Interbank Financial Telecommunications (SWIFT) telah menghapus Rusia dari daftar. Ini bakal mempersulit lembaga keuangan di Rusia untuk mengirim uang dari dalam atau ke luar negeri.

Sedangkan Inggris lebih memilih untuk membekukan aset 3 orang super kaya Rusia : Gennady Timchenko, Boris Rotenberg, dan Igor Rotenberg.

Namun ternyata Rusia sudah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mempersiapkan sanksi itu. Mereka telah memiliki rencana untuk melawan balik sanksi dari negara-negara tersebut.

Pada tahun 2014, ketika pasukan Rusia pindah ke Krimea, mencaplok bagian dari Ukraina, itu memicu putaran pertama sanksi internasional. Dan itu mengajarkan Moskow pelajaran penting.

Sejak itu mereka telah menyiapkan pertahanan, menjauh dari mengandalkan dolar, dan mencoba agar Rusia lebih kebal dari sanksi ekonomi.

Presiden Putin mungkin bertaruh bahwa dia dapat menahan sanksi lebih lama dari yang diasumsikan Barat.

cadangan internasional pemerintah rusia

Pada Januari tahun ini, cadangan internasional pemerintah, dalam valuta asing dan emas, berada pada level rekor – bernilai lebih dari $630 miliar (£464 miliar).

Itu adalah jumlah tertinggi keempat dari cadangan semacam itu di dunia dan itu dapat digunakan untuk membantu menopang mata uang Rusia, Rubel, untuk beberapa waktu yang cukup lama.

Khususnya hanya sekitar 16% dari devisa Rusia sekarang benar-benar disimpan dalam dolar, turun dari 40% lima tahun lalu. Sekitar 13% sekarang dipegang dalam renminbi Cina.

Semua ini dirancang untuk melindungi Rusia sebanyak mungkin dari sanksi yang dipimpin Amerika.

Ada juga perubahan lain dalam struktur ekonomi Rusia.

Seiring waktu, ia telah mengurangi ketergantungannya pada pinjaman dan investasi asing, dan telah secara aktif mencari peluang perdagangan baru dari pasar Barat.

Cina adalah bagian besar dari strategi itu.

Pemerintah di Moskow juga telah mengambil langkah-langkah awal untuk membuat sistem pembayaran internasionalnya sendiri, seandainya terputus dari Swift.

Dan mereka telah memotong banyak anggarannya dan memprioritaskan stabilitas di atas pertumbuhan.

Itu berarti ekonomi Rusia telah tumbuh rata-rata kurang dari 1% per tahun selama dekade terakhir. Tapi itu mungkin menjadi lebih mandiri dalam prosesnya.

“Apa yang dilakukan Rusia – pada dasarnya – sedang membangun hampir sebuah sistem keuangan alternatif sehingga dapat menahan beberapa guncangan sanksi yang mungkin dijatuhkan oleh Barat,” kata Dr Rebecca Harding, kepala eksekutif Coriolis Technologies.

“Tetapi akan ada beberapa rasa sakit jangka pendek dalam semua ini, dan kerentanan dalam sistem Rusia adalah bahwa mereka memiliki jaringan yang tersebar sangat tipis di seluruh dunia.”

(Visited 41 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.