Presiden Rusia Vladimir Putin saat melakukan pidato di sebuah stasiun televisi (sumber : BBC)

Pidato ini membuat Putin marah; tidak sabar dan langsung mengancam. Rasanya seperti presiden Rusia mendapatkan 20 tahun yang mengesalkan di dalam dadanya.

“Kamu tidak ingin kita berteman,” begitulah dia mengatakannya ke Barat, “tetapi kamu tidak harus menjadikan kami musuh.”

Ada banyak hal yang telah kami dengar sebelumnya, dikemas ulang untuk saat ini ketika dia tahu dia memiliki perhatian maksimal.

Dengan pidato ini, Putin jelas tidak menyerah pada tuntutan keamanan utamanya: Ekspansi NATO harus dibatalkan, dan keanggotaan Ukraina adalah garis merah. Dia mengeluh bahwa kekhawatiran Rusia telah diabaikan karena tidak relevan selama bertahun-tahun dan menuduh Barat berusaha “menahan” Rusia sebagai kekuatan global yang bangkit kembali.

Fokus Putin pada Ukraina terasa obsesif, seperti orang yang tidak memikirkan hal lain. Kadang-kadang terdengar seperti tawaran untuk mencalonkan diri sebagai presiden di sana, itu sangat rinci.

Dan, tentu saja, ada penulisan ulang sejarah Ukraina, untuk mengklaim bahwa itu tidak pernah benar-benar menjadi negara. Dalam konteks hari ini, itu memiliki nada yang sangat tidak menyenangkan.

Mengakui dua wilayah Ukraina yang memisahkan diri bisa berarti pasukan Rusia masuk secara terbuka, segera – diundang sebagai “pembawa perdamaian”. Atau mungkin ada jeda, saat pemimpin Rusia menunggu untuk melihat langkah lawannya selanjutnya.

Dalam semua ini, Ukraina adalah medan pertempuran. Tapi itu juga merupakan permainan ambang batas antara Rusia dan Barat, yang dengan cepat berkembang menjadi pertarungan.

Pertemuan Dewan Keamanan Rusia sebelumnya adalah sebuah teater di mana setiap orang memiliki peran dan naskahnya masing-masing.

Pejabat paling senior Rusia duduk di setengah lingkaran yang tampak canggung di depan Vladimir Putin, dipanggil satu per satu untuk naik ke mikrofon dan memberi tahu dia apa yang ingin dia dengar.

Orang-orang Donbas yang ingin membelot ke Rusia (sumber : BBC)

Dalam cerita yang mereka putar, Rusia dipaksa untuk turun tangan untuk melindungi orang-orang Donbas – banyak dari mereka sekarang adalah warga negara Rusia – dari ancaman mematikan yang ditimbulkan oleh Kyiv, dengan memberikan pengakuan resmi kepada daerah-daerah yang memisahkan diri.

(Visited 27 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.