Seorang ahli paleontologi sedang memisahkan fosil dengan bebatuan yang mengurungnya

Tulang dan gigi kuno berkilau di bawah cahaya terang di Museum Melbourne, dikelilingi oleh kerumunan anak-anak yang bersemangat — dan lebih dari satu orang dewasa yang terpikat.

Tetapi di bawah hiruk-pikuk ini, di ruang bawah tanah gedung, adalah tempat fosil-fosil semacam itu dipecah dari bebatuan yang menyertai mereka dan dibersihkan untuk dipamerkan dan untuk penelitian ilmiah.

Potongan-potongan batu kapur pada berbagai tahap pemrosesan terletak di sekitar ruangan. Semuanya memiliki ukuran — mulai dari tulang halus kecil yang bersarang di kerikil seukuran kotak korek api hingga lempengan besar dan kuat yang membutuhkan lift hidrolik untuk memindahkannya.

Dan lupakan apa yang Anda lihat di Jurassic Park, di mana ahli paleontologi dengan lembut menyapu pasir dan batu dari kerangka yang diawetkan dengan sempurna. Pada kenyataannya, ini adalah proses yang jauh lebih berisik.

Fosil bertahan jutaan tahun karena, cukup sering, mereka dikelilingi oleh batuan keras.

Jadi ahli paleontologi sering meminta bantuan alat-alat listrik khusus, ditambah asam dan banyak kesabaran tentunya.

Banyak tulang dan gigi di ruang bawah tanah museum adalah sisa-sisa fosil paus dan lumba-lumba purba yang berenang di lautan 15 juta tahun yang lalu.

Ketika mereka mati, tubuh hewan-hewan itu tenggelam ke dasar laut dan tertutup lumpur dan lumpur. Seiring waktu, sedimen licin itu memadat menjadi batu kapur.

Saat ini, batu kapur itu membentuk tebing berwarna gandum yang menjulang tinggi yang menelusuri Pantai Selancar Victoria. Saat angin dan ombak menerjang tebing, mereka mengekspos tulang dan gigi yang tertanam di dalamnya, yang terkadang terlihat oleh peselancar bermata elang dan pemburu fosil.

Ahli paleontologi Ben Francischelli adalah salah satu pemburu fosil tersebut. Dia adalah bagian dari kelompok yang secara teratur mengintai pantai saat air surut untuk mencari sisa-sisa kuno, yang menonjol hitam di atas batu kapur.

Dan sementara menemukan fosil membutuhkan beberapa keterampilan, itu bagian yang mudah dibandingkan dengan apa yang akan datang.

Cara Memisahkan Fosil Dari Batuan

Sebelum mencoba memisahkan fosil yang mereka temukan, mereka menuangkan dan merendamnya dalam cairan yang disebut paraloid yang menyembuhkan seperti lem, memberi kekuatan pada sisa-sisa tulang.

Paraloid membantu untuk menguatkan tulang fosil dari asam dan proses pemisahan batuan

Kemudian jika mereka bisa, para kru menggunakan pahat dan linggis untuk memindahkan fosil dan bongkahan batu kapur di sekitarnya dengan aman, yang kemudian mereka muat ke dalam mobil.

Batu kapur dan fosil yang tertanam dibawa ke ruang bawah tanah Museum Melbourne. Di sini, proses dimulai untuk memisahkan fosil dari sarangnya yang berbatu tempat ia beristirahat selama jutaan tahun.

Pertama, ahli paleontologi perlu menghilangkan sebanyak mungkin batu kapur di sekitarnya tanpa merusak fosil berharga di dalamnya. Seringkali ini berarti menempelkannya dalam asam selama beberapa hari.

Untuk melakukan ini, fosil dibawa ke ruang proses asam museum, di mana bak plastik dan wastafel melapisi dinding.

Meski cukup keras, batu kapur yang terbuat dari bahan yang disebut kalsium karbonat akan larut dalam asam.

Kemudian masukkan sepotong batu kapur ke dalam asam asetat, juga dikenal sebagai cuka, dan gelembung karbon dioksida mulai terbentuk di permukaan batu.

Paraloid, yang ditambahkan oleh pemburu fosil sebelumnya, membantu melindungi fosil dari asam. Ahli paleontologi sering juga melapisi fosil yang terbuka dengan pernis juga.

Aliran air yang konstan tetapi lambat menghilangkan garam kalsium yang terbentuk saat fosil terendam dalam larutan asam asetat yang lemah

Setelah beberapa hari, tergantung pada volume batu kapur, fosil dibilas dengan air tawar untuk membersihkan garam kalsium yang terbentuk selama reaksi kimia antara asam asetat dan kalsium karbonat.

Maka inilah waktunya untuk membersihkan fosil itu terlebih dahulu, kata Dr Francischelli.

“[Pemandian asam] biasanya mengubah beberapa sedimen menjadi lumpur, yang kemudian bisa kita bersihkan dengan sikat,” katanya.

Dan kemudian dia mengeluarkan alat-alat elektronik khusus.

Di sebelah ruang proses asam adalah bengkel persiapan fosil utama.

Ruang ini memiliki langit-langit tinggi dan kipas industri, sedikit seperti bengkel standar, tetapi alih-alih serangkaian obeng dan bor, alat ini berkisar dari sikat halus hingga bor dokter gigi yang dimodifikasi.

Sebelum terjebak ke dalam fosil, Dr Francischelli mengatakan, “Anda harus melihat cara tulang berkontur melaluinya, karena rendaman pertama biasanya menghilangkan banyak sedimen di sekitarnya”.

“Dan kemudian Anda harus bertanya pada diri sendiri: apakah saya perlu memangkas spesimen ini lebih jauh?

“Jika itu masalahnya, maka Anda akan mengeluarkan senjata besar.”

Senapan besar tidak sebesar bor rumah tangga standar Anda, tetapi alat palaeo ini sangat berguna.

Sebelum memulai, Dr Francischelli mengenakan pelindung telinga, kacamata dan masker, karena bagian ini sangat bising dan berdebu.

Pahat udara memotong serpihan kecil dari batu kapur yang mengelilingi fosil.

Pahat udara mengelupas batu sementara bor berujung halus paling baik digunakan untuk pekerjaan yang paling rumit. Tetap saja, suaranya tidak menyenangkan.

Dan tidak semuanya selalu berjalan sesuai rencana.

“Batu kapur ini sangat keras,” teriak Dr Francischelli di atas bor. “Ini membuat alatnya rusak setiap saat.”

Terkadang, tulang bisa pecah — mungkin karena tidak sengaja terkena alat atau terlalu banyak bergetar.

Ketika itu terjadi, mulailah pekerjaan lambat untuk mengambil semua pecahan dan dengan susah payah merekatkannya kembali.

Setelah fosil dibersihkan, Dr Francischelli mengatakan, dia dan rekan-rekannya dapat mengidentifikasi dengan tepat apa yang mereka miliki.

“Dan jika kami tahu bahwa kami memiliki sesuatu yang istimewa, itulah sebabnya kami meluangkan waktu untuk mempersiapkannya sejak awal, kami dapat mencoba dan mencari tahu jenis spesiesnya, [atau] apakah itu spesies baru. ,” dia berkata.

“Dan jika itu masalahnya, atau jika itu adalah sesuatu yang sangat penting, kita dapat menyebutkannya dalam sebuah makalah, kita dapat menggambarkannya dalam literatur ilmiah, dan menggunakannya untuk mendidik masyarakat tentang paleontologi secara keseluruhan.”

Sumber : ABC.net

(Visited 55 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.