Seorang Pria Memegang Foto Bertuliskan “Satu Untuk Semua, Semua Untuk Satu” (Sumber : the Guardian)

Pendukung pemimpin oposisi Rusia, Alexei Navalny telah menyerukan lebih banyak aksi unjuk rasa di seluruh negeri akhir pekan ini untuk menuntut pembebasannya setelah dia dimasukkan dalam penahanan pra-sidang atas pelanggaran pembebasan bersyarat yang dia bantah.

Salah satu sekutu terkemuka Navalny, pengacara dan politisi Lyubov Sobol, mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa gerakan antikorupsinya akan terus berjalan meskipun banyak orang ditahan setelah protes melanda kota-kota di Rusia pada akhir pekan.


Ketika gelombang kasus kriminal dilancarkan terhadap mereka yang ditahan oleh polisi, seorang wanita yang ditendang ke tanah oleh seorang polisi yang memegang tongkat di St Petersburg telah muncul sebagai simbol tindakan represif dari pihak berwenang menindak para pengunjuk rasa.

Kasus Margarita Yudina, 54 tahun, menjadi skandal nasional setelah video rekaman dirinya ditendang di perut oleh seorang polisi karena ditanyai mengapa petugas dan rekan-rekannya ditahan menjadi viral.

Dalam video tersebut, Yudina terlihat terjatuh ke belakang di trotoar setelah ditendang hingga kepalanya terbentur keras. Dokumen rumah sakit menunjukkan dia menderita gegar otak dan membutuhkan jahitan di bagian belakang kepalanya.

Meskipun petugas mengunjunginya di rumah sakit dan meminta maaf, Yudina mengatakan kepada surat kabar Novaya Gazeta pada hari Selasa bahwa dia menginginkan keadilan.

“Kasus ini perlu jalan hukumnya,” ujarnya. “Jadi saya bermaksud mengajukan banding ke Komite Investigasi dan mencari tahu siapa yang menyerang saya. Saya ingin orang yang menendang saya ditemukan, disebutkan namanya, dan dihukum menurut hukum. “

Kremlin mengatakan bahwa “kekerasan” oleh beberapa pengunjuk rasa belum pernah terjadi sebelumnya dan agresif. Insiden kekerasan polisi jauh lebih sedikit dan sedang diselidiki, katanya.

Tetapi pendukung Navalny tidak terpengaruh, kata Sobol, dan akan melanjutkan demonstrasi yang menyerukan pembebasannya meskipun “penangkapan pengikut dan sekutu kami, penyelidikan kriminal terbuka (dan) penyelidikan kriminal yang belum datang.”

Dia mengatakan mereka merencanakan protes pada 31 Januari dan 2 Februari, ketika pengadilan dijadwalkan untuk mempertimbangkan mosi untuk mengubah hukuman yang ditangguhkan menjadi hukuman penjara yang sebenarnya.

Dia menambahkan bahwa salah satu tujuan mereka adalah menghentikan partai presiden Vladimir Putin, Rusia Bersatu, dalam pemungutan suara parlemen mendatang.

“Ada banyak rencana dan tugas untuk masa depan terdekat, [serta] jangka menengah dan panjang [yang], dan semua orang memahami apa yang perlu dilakukan baik besok, dan satu bulan dari sekarang, dan setengah tahun dari sekarang,” Kata Sobol.

“Salah satu tujuan utamanya adalah … menghancurkan monopoli Rusia Bersatu dalam pemilihan parlemen yang akan berlangsung September ini.”

Sumber : The Guardian

(Visited 40 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.