Lebih dari 6.000 mahasiswa luar negeri China belajar di Universitas Glasgow

Cina adalah eksportir terbesar di dunia dan salah satu ekspor yang paling kontroversial akhir-akhir ini adalah pelajar.

Setiap tahun diperkirakan lebih dari 700.000 orang Tionghoa meninggalkan negara mereka untuk belajar di luar negeri.

Dan banyak dari mereka berakhir di Inggris, belajar di universitas-universitas Inggris.

Ada sekitar 144.000 di Inggris menurut Otoritas Statistik Pendidikan Tinggi, angka yang naik 50% hanya dalam lima tahun.

Karena arus mahasiswa China ke Inggris telah berkembang dalam beberapa dekade terakhir, ada peningkatan pengawasan terhadap dampaknya.

Ketua komite pemilihan urusan luar negeri House of Commons, Tom Tugendhat, tahun lalu berpendapat bahwa meningkatnya ketergantungan finansial universitas-universitas Inggris pada biaya kuliah mahasiswa Tiongkok, beberapa dengan pandangan nasionalis garis keras, dapat membahayakan kebebasan akademik lembaga-lembaga ini.

Tema lain yang berkembang adalah bahwa apa yang disebut Crazy Rich Asians – putra dan putri industrialis Cina kaya – membanjiri kampus dan memadati mahasiswa domestik Inggris.

Namun ada kurang fokus pada pandangan dan sikap mahasiswa Cina itu sendiri.

Glasgow adalah tujuan populer bagi mahasiswa Cina di luar negeri, dengan lebih dari 6.000 belajar di kampusnya, menurut otoritas universitas.

Terlepas dari klise Crazy Rich Asian, kebanyakan dari mereka berasal dari latar belakang keuangan sederhana.

“Saya berusia 24 tahun dan tidak memiliki pengalaman tinggal di negara lain,” kata siswa Hua.

“Saya berasal dari sebuah desa kecil di pedesaan di provinsi Shandong.”

Memang, mayoritas belum pernah meninggalkan China sebelum mereka tiba dan mengalami kejutan budaya pada saat kedatangan.

Daya tarik awal Glasgow – serta reputasi akademisnya yang solid – bagi banyak orang adalah bagaimana gedung universitas Victoria terlihat di brosur, agak seperti Hogwarts dari film Harry Potter

“Saya kagum dengan bangunan di Glasgow karena saya belum pernah melihat itu sebelumnya,” kata Yifei.

Beberapa merasa mereka tidak mendapatkan nilai uang dari jumlah yang cukup besar yang telah dihemat dan ditabung keluarga mereka selama bertahun-tahun untuk mendanai pendidikan mereka.

“Saya akan mengatakan bahwa mahasiswa China tidak mendapatkan perhatian yang cukup atau layanan yang cukup untuk uang mereka,” kata Hua kepada kami.

Luna mengajukan pertanyaan tentang universitas.

“Kami terkadang menyebut diri kami mesin belajar,” katanya.

“Apakah Anda benar-benar ingin menjadi pembuat mesin belajar – atau apakah Anda benar-benar peduli dengan kesejahteraan siswa dan ingin membantu mereka mencapai yang terbaik selama studi di luar negeri?,” Luna bertanya.

Beberapa ingin lebih berintegrasi dengan kehidupan lokal dan merasa universitas tidak melakukan cukup untuk memfasilitasi itu, karena terlalu siap untuk menampung mereka di blok-blok tempat tinggal besar yang eksklusif Cina – seperti pengembangan West Village di kota itu – dan tidak berbuat cukup untuk mengembangkan bahasa Inggris mereka.

Sumber : BBC

(Visited 43 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.