Ilustrasi Pinguin Raksasa Dengan Tinggi 1,4 meter (sumber : ABC.net)

Mike Safey mengingat hari musim panas tahun 2006 ketika dia mengajak sekelompok anak sekolah berburu fosil di Pelabuhan Kawhia di pantai barat Pulau Utara Selandia Baru.

“Kami mendayung ke tempat fosil itu berada, dan mulai mencari, lalu cukup banyak anak-anak dan beberapa orang dewasa melihat benda ini di tepi pantai,” kata Safey, presiden Klub Alami Junior Hamilton.

“Itu baru saja dipasang di batu lumpur di bawah tanda air pasang.”

Safey memanggil Chris Templer, ahli fosil klub, untuk melihatnya. Kemudian ahli fosil tersebut berkata jika yang Safey temukan adalah sesuatu yang sangat berharga.

fosil pinguin purba
Fosil Pinguin yang tertimbun lumpur

Lima belas tahun kemudian, ternyata fosil itu diketahui adalah spesies baru penguin raksasa yang tingginya sekitar 1,4 meter dan berenang di laut lepas Zealandia sekitar 30 juta tahun yang lalu.

Sebuah analisis rinci dari penguin raksasa, dijuluki Kairuku Waewaeroa, telah diterbitkan dalam Journal of Vertebrate Paleontology.

“Ini merupakan perjalanan panjang penemuan untuk mengetahui benda apa ini,” kata Safey.

“Kami sudah lama curiga, hanya karena ukurannya yang tipis … itu akan menjadi sesuatu yang berbeda.”

Diberi Nama Sesuai Dengan Kakinya yang Panjang

Fosil baru itu adalah kerabat dekat penguin raksasa yang punah yang sebelumnya ditemukan di Selandia Baru, kata Daniel Thomas, salah satu penulis studi dari Massey University.

“Bukan hal yang aneh untuk menemukan fosil penguin raksasa di Selandia Baru, tetapi kebanyakan mereka berasal dari Pulau Selatan,” kata Dr Thomas.

Perbandingan kerangka dan ukuran Kairuku waewaeroa versus penguin kaisar, Aptenodytes forsteri (sumber : ABC.net)

Ini adalah fosil terlengkap dari Pulau Utara, dan satu ciri khusus membedakan burung besar ini.

“Waewaeroa adalah nama yang kami berikan, yaitu Te reo Māori untuk ‘kaki panjang’,” kata Dr Massey.

“Ketika kita berbaris melawan raksasa lain, yang satu ini sebenarnya memiliki kaki yang relatif panjang.

“Ini adalah fitur pembeda yang kita lihat langsung.”

Fosil itu terawetkan dengan indah, sebagian karena tindakan cepat Mr Safey dan anggota klubnya yang lain.

“Kami kebetulan berada di sana ketika baru saja terkena erosi, tetapi sebelum benar-benar hancur.”

Setelah pertama kali menemukan fosil, kelompok itu kembali beberapa bulan kemudian untuk memotongnya dari bebatuan.

Baca juga : Cara ilmuwan untuk memisahkan fosil dari bebatuan

Perlu seharian untuk memotong fosil dari batuan lumpur

“Jika kita membiarkannya lebih lama, benda itu akan hancur dengan unsur-unsurnya,” kata Safey.

“Bahkan di bulan-bulan antara saat kami pertama kali melihatnya dan saat kami mengambilnya, itu terlihat memburuk.”

Tetapi mengeluarkan fosil dari bebatuan adalah sebuah tantangan, katanya.

“Kami hanya punya beberapa jam saat air pasang untuk mengeluarkan benda ini.

“Yang membuat kami takjub adalah betapa utuhnya fosil ini.”

Setelah seharian bekerja keras, tim mengangkut balok batu yang berisi fosil di atas perahu kembali melintasi pelabuhan.

Mr Templer terus bekerja pada fosil sebelum disumbangkan ke Museum Waikato untuk diamankan.

“Kami sangat berterima kasih kepada Hamilton Junior Naturalist Club yang menemukannya, mengumpulkannya, dan merawatnya,” kata Dr Thomas.

(Visited 106 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.