Presiden Korea Utara, Kim Jong Un saat berbicara (Sumber : BBC)

Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un secara resmi mengakui bahwa negaranya sedang menghadapi kekurangan pangan.

Berbicara pada pertemuan para pemimpin senior, Kim mengatakan: “Situasi pangan rakyat sekarang semakin parah”. Dia mengatakan sektor pertanian gagal memenuhi target gandumnya karena topan tahun lalu, yang menyebabkan banjir.

Ada laporan bahwa harga makanan telah melonjak, NK News melaporkan bahwa satu kilogram pisang di Korea Utara berharga $45 (Rp 650 ribu). Ditambah lagi, Korea Utara telah menutup perbatasannya untuk menahan penyebaran Covid-19. Akibatnya perdagangan dengan China anjlok. Korea Utara bergantung pada China untuk makanan, pupuk, dan bahan bakar. Korea Utara juga tengah berjuang di bawah sanksi internasional, yang diberlakukan karena program nuklirnya.

Pemimpin otoriter negara satu partai itu berbicara tentang situasi pangan di komite pusat Partai Buruh yang berkuasa yang dimulai minggu ini di ibu kota Pyongyang. Dalam pertemuan tersebut, Mr Kim mengatakan bahwa output industri nasional telah tumbuh seperempat dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Para pejabat diharapkan untuk membahas hubungan dengan AS dan Korea Selatan selama acara tersebut tetapi belum ada rincian yang dirilis.

Pada bulan April, Kim membuat pengakuan langka tentang kesulitan yang membayangi, menyerukan para pejabat untuk melakukan The Harduous March, yaitu memotong gaji mereka untuk menyelamatkan negara.

The Harduous March adalah istilah yang digunakan oleh pejabat Korea Utara untuk merujuk pada perjuangan negara itu selama kelaparan tahun 1990-an, ketika jatuhnya Uni Soviet meninggalkan Korea Utara tanpa bantuan penting.

Jumlah total warga Korea Utara yang mati kelaparan pada saat itu tidak diketahui, tetapi perkiraan berkisar hingga tiga juta orang.

Sangat tidak biasa bagi Kim Jong-un untuk secara terbuka mengakui bahwa negara yang dipimpinnya mengalami kekurangan makanan. Tapi ini adalah pemimpin Korea Utara yang sudah mengakui bahwa rencana ekonominya gagal.

Saat Kim Jong Un mengambil alih kekuasaan dari ayahnya, dia menjanjikan masa depan yang lebih sejahtera bagi rakyatnya. Dia menjanjikan jika rakyat Korea Utara akan memiliki daging di meja mereka dan juga akses ke listrik. Hingga hari ini, hal itu belum terjadi.

Dia mencoba menghubungkan ini dengan pandemi global, dan media pemerintah melaporkan bahwa dia menunjukkan kepada pejabat partai bahwa situasi di seluruh dunia semakin “semakin buruk”. Dengan begitu sedikit akses ke informasi dari luar, dia dapat menggambarkan keadaan buruk di mana-mana – tidak hanya di Korea Utara yang tertutup. Dia juga menggambarkan upaya untuk mengalahkan Covid-19 sebagai “perang yang berlarut-larut”. Itu menandakan bahwa penutupan perbatasan tidak akan berkurang dalam waktu dekat.

(Visited 19 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.