Salah satu suasana di imigrasi bandara Inggris (sumber : BBC)

Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan kepada BBC “varian virus corona baru di luar kendali.”

Pakar medis pemerintah Inggris mengatakan varian virus yang sekarang menyumbang lebih dari 60% dari infeksi baru yang dilaporkan di London, New York Times melaporkan.

Varian tersebut memiliki mutasi yang memungkinkannya mereplikasi dan menularkan secara lebih efisien, Muge Cevik, pakar penyakit menular di Universitas St. Andrews di Skotlandia dan penasihat ilmiah pemerintah Inggris, mengatakan kepada New York Times.

Pejabat Inggris mengatakan varian itu sebanyak 70% lebih dapat ditularkan, tetapi angka itu didasarkan pada pemodelan dan belum dikonfirmasi, kata Cevik.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan “tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa penyakit ini lebih mematikan atau menyebabkan penyakit yang lebih parah,” atau bahwa vaksin akan kurang efektif melawannya, Associated Press melaporkan.

Pejabat AS mengatakan mereka sedang memantau varian tersebut.

“Saya rasa tidak ada alasan untuk khawatir saat ini,” kata Laksamana Brett Giroir, yang bertanggung jawab atas pengujian virus corona di AS, ketika ditanya tentang varian baru di “This Week” ABC.

Virus bermutasi, kata Giroir. “Kami telah melihat hampir 4.000 mutasi berbeda di antara virus ini. Tidak ada indikasi bahwa mutasi yang mereka bicarakan saat ini mengatasi Inggris. “

Moncef Slaoui, kepala penasihat program vaksin Operation Warp Speed ​​pemerintah AS, mengatakan kepada CNN bahwa para pejabat “belum tahu” apakah varian tersebut ada di negara tersebut. Namun, ia menambahkan bahwa “sangat tidak mungkin” vaksin yang saat ini tersedia tidak akan efektif pada varian baru.

Varian tersebut telah terdeteksi di Denmark, Australia dan Belanda, lapor BBC. Varian serupa telah muncul di Afrika Selatan, tetapi tampaknya tidak ada hubungannya dengan varian Inggris.

Menanggapi penyebaran varian tersebut, Perdana Menteri Johnson memberlakukan penguncian paling ketat di London dan sebagian besar tenggara Inggris, New York Times melaporkan.

Pembatasan tingkat empat termasuk perintah tinggal di rumah, dan hanya mereka yang harus bepergian untuk bekerja atau untuk pendidikan yang dibebaskan, menurut BBC. Tidak lebih dari dua orang dapat bertemu di ruang publik terbuka. Semua ritel yang tidak penting harus ditutup, bersama dengan penata rambut, salon kuku, pusat kebugaran dalam ruangan, dan fasilitas rekreasi.

Inggris telah merencanakan untuk melonggarkan aturan pencampuran dalam ruangan untuk liburan Natal. Sekarang, di luar area tier-empat di Inggris dan di Skotlandia dan Wales, aturan pencampuran dalam ruangan yang santai dipotong dari lima hari hingga Hari Natal.

Pada hari Minggu, Austria, Belgia, Bulgaria, Italia, Irlandia, Jerman, Prancis, dan Belanda mengumumkan larangan bagi pelancong dari Inggris, Post melaporkan. Negara lain diharapkan memberlakukan larangan juga.

Strain baru diidentifikasi di tenggara Inggris pada bulan September, AP melaporkan, tetapi baru pada minggu lalu para pejabat mengira mereka memiliki cukup bukti untuk menyatakan bahwa itu memiliki penularan yang lebih tinggi daripada virus korona lain yang beredar.

(Visited 6 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.