teknologi fast charging
Ilustrasi Fast Charging (Sumber : Lifewire)

Apakah teknologi Fast Charging berbahaya bagi ponsel Kita? Para ahli mengatakan teknologi pengisian cepat (fast charging) bisa menjadi fitur yang bagus, tetapi pada akhirnya dapat menyebabkan masa pakai baterai lebih pendek, tergantung pada desain baterainya.

Sementara masa pakai baterai terus berada di sekitar ambang yang sama selama beberapa tahun terakhir, fitur baru yang mengurangi jumlah waktu yang diperlukan untuk mengisi daya ponsel Anda telah menjadi kebutuhan pokok di sebuah perangkat baru. Fast Charging, alias pengisian kilat, sering menjanjikan bisa mengisi hingga 50% baterai ponsel dalam hitungan menit. Sekarang, Xiaomi telah mengungkapkan bahwa teknologinya dapat mengisi penuh telepon dalam delapan menit. Kelihatannya tampak hebat, tetapi para ahli mengatakan waktu pengisian yang lebih pendek bisa menimbulkan dampak lain untuk ponsel.

“Untuk mendukung pengisian cepat, para pembuat baterai biasanya telah mendesain ulang sel baterai dengan elektroda yang lebih tipis, pengumpul arus yang lebih tebal, dan elektrolit yang dioptimalkan untuk kecepatan tinggi,” Kata Harrold Rust, CEO pengembang baterai lithium-ion Enovix mengatakan kepada Lifewire melalui email.

“Pendesainan ulang ini, bagaimanapun, dapat mengakibatkan hilangnya kepadatan energi. Alternatifnya, tingkat pengisian daya yang lebih tinggi tanpa modifikasi ini biasanya mengarah pada pengurangan masa pakai. Perubahan yang sama pada desain sel dapat mengurangi atau menghilangkan masa pakai siklus yang berkurang ini, tetapi lagi dengan mengorbankan kepadatan energi.”

Salah satu kelemahan terbesar baterai ponsel cerdas saat ini bukan hanya berapa lama mereka cenderung bertahan di antara pengisian daya, tetapi juga berapa lama baterai itu sendiri akan menahan muatan itu. Setiap siklus pengisian berkurang pada siklus hidup baterai, yang pasti menyebabkan lebih sedikit daya per pengisian daya dan bahkan, terkadang, baterai benar-benar mati.

Alasan pengisian cepat menjadi masalah teknis yang memecah belah adalah karena cara kerjanya. Jelas, ketika telepon (atau baterai apa pun, dalam hal ini) diisi, ia menerima listrik dari stopkontak, yang kemudian ditransfer ke telepon. Namun, ketika Anda mulai menginstal fitur seperti pengisian cepat, Anda mengubah seberapa cepat listrik mengalir ke telepon. Ini kemudian dapat mengakibatkan peningkatan panas yang dikeluarkan dari baterai karena berfungsi untuk menyerap listrik yang didorong ke dalamnya.

Panas, kata para ahli, adalah alasan nomor satu pengisian cepat adalah fitur yang mengkhawatirkan.

“Baterai smartphone dibuat dengan komponen penghilang panas untuk memungkinkan pendinginan,” Radu Vrabie, pendiri Power Bank Expert, menjelaskan dalam email. “Pengisi daya cepat bekerja pada tegangan yang meningkat. Di sisi lain, pembuangan panas mungkin tidak sebanding dengan laju pengisian daya dengan peningkatan tegangan. Oleh karena itu, pengisi daya cepat dapat menempatkan ponsel cerdas Anda pada risiko panas berlebih yang lebih tinggi di jangka panjang.”

Karena lebih banyak panas yang disaring ke telepon dengan biaya tambahan, Anda berisiko menyebabkan masalah jangka panjang dengan baterai, yang akan mengurangi jumlah siklus pengisian yang dapat digunakan.

(Visited 193 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.