Mantan perdana menteri Pakistan Imran Khan telah ditembak di bagian kaki ketika konvoi protes anti-pemerintahnya diserang di timur negara itu dalam apa yang dikatakan para pembantunya sebagai upaya pembunuhan yang jelas oleh para pesaingnya.

Imran Khan ditembak saat berdiri dan melambai ke ribuan pendukungnya yang bersorak dari atap truk kontainer. Beberapa orang dalam konvoinya terluka dalam serangan di Wazirabad, hampir 200 kilometer dari ibu kota.

Menteri Penerangan Marriyum Aurangzeb mengatakan seorang tersangka telah ditangkap.

“Itu adalah upaya pembunuhan yang jelas. Khan tertembak tetapi dia stabil. Ada banyak pendarahan,” Fawad Chaudhry, juru bicara partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) pimpinan Khan, mengatakan kepada Reuters.

“Jika penembak tidak dihentikan oleh orang-orang di sana, seluruh pimpinan PTI akan tewas.”

Ajudan Khan menuduh Perdana Menteri Shehbaz Sharif berada di balik serangan ini

Khan sudah keluar dari bahaya, kata dokter Faisal Sultan, yang juga kepala rumah sakit Lahore tempat mantan perdana menteri itu dirawat.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa pemindaian awal dan rontgen menunjukkan pecahan peluru di kaki Khan.

Polisi belum mengomentari serangan itu, yang mendapat kecaman dari Gedung Putih.

Dalam sebuah pernyataan video, Asad Umar, salah satu pembantu utama Khan, mengatakan bahwa Khan yakin Perdana Menteri Shehbaz Sharif, Menteri Dalam Negeri Rana Sanaullah dan pejabat intelijen Mayor Jenderal Faisal Naseer berada di balik serangan itu.

Asad Umar tidak memberikan bukti untuk mendukung tuduhan tersebut.

Sanaullah, berbicara kepada wartawan bersama Aurangzeb, menolak tuduhan itu dan mengatakan pemerintah koalisi yang dipimpin Sharif menuntut penyelidikan independen berkekuatan tinggi.

Sharif juga mengutuk penembakan itu dan memerintahkan penyelidikan segera.

(Visited 29 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.