pakai masker di gym
Ilustrasi memakai masker saat di Gym (Sumber : The New York Times)

Ketika kasus virus Corona masih ada di seluruh negara, beberapa provinsi yang tidak masuk zona merah melonggarkan pembatasan COVID-19, memungkinkan kebebasan yang lebih besar bagi warganya untuk berolahraga seperti melakukan olahraga di gym.

Sejak dimulainya pandemi, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah merekomendasikan untuk tidak memakai penutup wajah saat berolahraga karena masker basah dari keringat Anda dapat membuat Anda sulit bernapas dan mendorong pertumbuhan mikroorganisme, katanya.

Namun, beberapa penelitian menunjukkan bahwa memakai masker bahkan selama latihan intens tetap aman bagi orang sehat, dengan hanya sedikit penurunan kinerja dan peningkatan kadar karbon dioksida.

Hasil studi peer-review yang diterbitkan dalam European Respiratory Journal pada hari Minggu menunjukkan bahwa tidak ada efek samping dari berolahraga dengan menggunakan masker dalam percobaan terhadap 12 orang dewasa – enam pria dan enam wanita – yang menjalani tiga tes latihan kardiopulmoner.

“Jika Anda memiliki masker bersertifikat yang memungkinkan aliran udara, bahkan dengan peningkatan resistensi, dan Anda sehat, maka satu-satunya masalah adalah penurunan kinerja,” kata Dr. Piergiuseppe Agostoni, salah satu penulis studi dan profesor kardiologi di Universitas Milan.

Namun, masker buatan sendiri yang tidak bersertifikat, yang dapat menghalangi aliran udara dan menyebabkan retensi karbon dioksida yang lebih tinggi, dapat menyebabkan masalah dan menjadi “berbahaya,” tambahnya.

Studi lain pada September 2020 yang dilakukan di Israel, termasuk 16 pria dewasa muda yang sehat dan tidak merokok, memiliki hasil yang serupa.

Hal ini menunjukkan bahwa memakai masker bedah standar atau masker N95 tidak berdampak signifikan pada detak jantung, laju pernapasan, tekanan darah, saturasi oksigen, dan waktu kelelahan selama latihan aerobik dengan intensitas rendah, sedang, atau tinggi.

Satu-satunya perbedaan fisiologis yang dicatat oleh penulis adalah bahwa masker N95 menyebabkan peningkatan yang signifikan pada tingkat karbondioksida yang dihembuskan dengan setiap tarikan napas.

“Saya pikir individu masih dapat dengan aman menghadiri fasilitas kebugaran dan mengenakan masker,” kata Profesor Amy Kirkham dari fakultas kinesiologi dan pendidikan jasmani Universitas Toronto.

Namun, dia mencatat bahwa orang dengan masalah paru-paru yang mendasar, seperti penyakit paru obstruktif kronik, berisiko lebih tinggi saat memakai masker saat berjalan.

pakai masker di gym
Ilstrasi Memakai Masker Saat di Gym

Sementara itu masker bisa menjadi basah saat berolahraga dengan laju pernapasan yang tinggi, Kirkham mengatakan ada cara untuk mengurangi dampak negatif yang memungkinkan orang berolahraga di fasilitas kebugaran umum dalam ruangan sambil memakainya.

“Anda dapat mencoba untuk membatasi intensitas atau durasi atau kedua latihan kardiovaskular di dalam fasilitas kebugaran dan ini akan mengurangi level kebasahan masker tersebut,” kata Kirkham kepada Global News.

Mengganti masker secara teratur saat basah ketika berolahraga dapat membantu, katanya.

Kirkham juga merekomendasikan melakukan latihan kekuatan dan yoga, yang tidak meningkatkan detak jantung Anda seperti berlari di dalam gym, dan melakukan latihan kardiovaskular yang lebih intens di luar ruangan, yang dapat dilakukan tanpa masker, tetapi dengan tetap menjaga jarak fisik yang aman. setidaknya dua meter.

Jika Anda merasa sesak napas, kurangi intensitas atau istirahat, katanya, dan hentikan olahraga jika Anda mulai merasakan gejala yang berhubungan dengan asidosis pernapasan, seperti sakit kepala, kebingungan, muntah, dan disorientasi.

(Visited 178 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.