Akun Twitter Trump di suspend oleh pihak Twitter (Sumber : the Guardian)

Twitter telah secara permanen menangguhkan akun Donald Trump, mengutip pelanggaran berulang terhadap peraturan dan risiko perusahaan termasuk “hasutan kekerasan lebih lanjut”.

Twitter menilai dua tweet yang dikirim oleh Trump pada Jumat pagi sebagai “Sangat mungkin untuk mendorong dan menginspirasi orang untuk meniru tindakan kriminal yang terjadi di US Capitol pada 6 Januari 2021”, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Rencana untuk “protes bersenjata di masa depan” menyebar di Twitter dan di tempat lain, perusahaan memperingatkan, “termasuk serangan sekunder yang diusulkan di Gedung Capitol AS dan gedung DPR negara bagian pada 17 Januari 2021”.

Keputusan luar biasa Twitter untuk melarang akun pribadi Trump ini menjadi tonggak sejarah di Amerika. Karena dinilai dapat melawan sebuah kekuasaan yang zalim, untuk melawan presiden yang penggunaan media sosialnya digunakan untuk memicu kebencian dan ketakutan.

Itu terjadi dua hari setelah gerombolan pendukung Trump dengan kasar menyerbu gedung DPR AS, dan dalam serangan tersebut menyebabkan lima orang tewas. Bahkan ketika amukan terus berlanjut, Trump men-tweet memuji para perusuh, mendorong Twitter untuk menangguhkan sementara akunnya, dengan peringatan bahwa pelanggaran lebih lanjut akan mengarah pada larangan permanen.

Pada hari Kamis, Facebook melarang Trump memposting di platformnya saat pelantikan Joe Biden, dengan alasan risiko memicu kekerasan, hal ini meningkatkan tekanan di Twitter yang akhirnya harus melakukan penangguhan permanen kepada akun Trump.

Perusahaan media sosial lainnya bergegas untuk mencabut platform Trump dan pendukungnya yang kejam; Google menghapus jaringan sosial sayap kanan Parler dari app store-nya, dengan alasan peran platform tersebut dalam menghasut kekerasan. Di antara mereka yang menyerukan penangguhan Trump adalah 350 karyawan Twitter sendiri, Washington Post melaporkan.


“Dalam konteks peristiwa mengerikan minggu ini, kami menjelaskan pada hari Rabu bahwa pelanggaran tambahan terhadap Peraturan Twitter berpotensi menghasilkan tindakan yang sama,” kata Twitter dalam pernyataannya. “Tekad kami adalah bahwa kedua Tweet… kemungkinan besar akan menginspirasi orang lain untuk meniru tindakan kekerasan yang terjadi pada 6 Januari 2021, dan bahwa ada beberapa indikator bahwa kedua Tweet tersebut diterima dan dipahami sebagai dorongan untuk melakukannya.”

Keputusan Twitter dipuji oleh para kritikus Trump dan dikecam oleh pendukungnya yang tersisa. Banyak pendukung hak sipil, yang telah lama berpendapat bahwa platform harus berhenti mengizinkan Trump menggunakan platform mereka untuk menyebarkan kefanatikan, memanfaatkan kesempatan untuk meminta Facebook dan YouTube untuk mengikutinya.

Sumber : The Guardian

(Visited 28 times, 1 visits today)

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.